Sunday, October 26, 2014

Love’s reports I :

Bismillah.

Day 1 – 21st of October, 2014 (Tuesday)
Lapangan Terbang Antarabangsa KK Terminal 2.
Perkenalan pertama dengan rasminya kepada abah mak secara berdepan mengenai insan bernama yuu comels. (eceh kemain ayat). Alhamdulillah, respon positif dan turut diselit nasihat membina buat diri dan kalian di sana serta di mana jua. Sebelum itu, sebagai mukadimah aku telah menjadikan biskut sedap yang dibawa dari jauh sebagai subjek. Mmmdapp! (serius sedap)
Betapa aku cuba bertahan dengan soalan yang diajukan abah secara bertubi itu. Ini antara soalan yang aku masih ingat;
Macam mana kamu kenal? Macam mana mereka kenal? Siapa add siapa? Kenapa dia add? Sejak bila kamu berkawan? Siapa kawan siapa? Sampai lah ke ayat konklusi abah sewaktu itu – sentiasa berwaspada dengan laman sosial. Dupp! Aku sewaktu itu terasa macam... ya Allah. Banding my bro dengan aku yang aktif berhabbo ini, aku kira aku lagi dalam keadaan ‘bahaya’ kerana terdedah dengan keterbukaan laman sesiel. Ehe. But thanks to Allah, my sisters from Fratellanza is someone i could rely on to. And i also believe that, kay yuu is a lovable person. Insha’Allah


Day 2 – 22nd of October, 2014 (Wednesday)
Happy Deepavali’s Day!
Hari ini kitaorang cuci dewan. Ya, cuci lantai dan kerusi dengan sabun wangi. Telah menjadi tradisi keluarga ini apabila menggunakan Dewan Tenghilan untuk acara majlis besar setiap ruang yang akan digunakan pasti akan dicuci bersih. Sebabnya kita juga yang akan guna benda tersebut kan dan siapa mahu menghidangkan sesuatu yang tidak bersih kepada orang lain? Walaupun nampak bersih, bila kita sendiri bersihkan baru terasa keyakinan bersihnya benda benda itu ehe. Separuh hari kami hari ini dihabiskan di Dewan Tenghilan untuk acara sabtu (25 Oktober | 1 Muharram) nanti.
aku rasa aku insan yang kepenatan sebab bermain dengan anak buah, pastu bawa mereka makan (wajibla aku join sekali ehe), & tolong lap dan cuci bangku yang dicuci. Salute dengan somi kak sepupu, pak ngah, abah, didi, ad, wan & etc sebab mereka berjaya menghabiskan cucian dan susunan 400 buah bangku. Fuh!
Sampai ke rumah agak lewat juga la dengan segala bau bauan. Selesai mandi, tinggal mak abah kat ruang tamu. Jadi, hari ini peluang yang ada aku jadikan kad raya sebagai subjek. Btw, cantik gila kad raya tu, kreatif lagi. Dengan muka eksaited seorang reporter aku ajukan kad tersebut kepada mak. Rupanya kad tersebut sudah wujud sejak Eid Fitr yang lalu! (kenapaaa i baru tauuu). Aku bagitau la kad tersebut kawan kepada abang yang bagi.
“oh ini dari si Yuu Esahal. Esahal tu bapa dia? Macam ada abang dia kawan dengan abah di fb kalau tidak silap. Nama bapa dia Esahal juga.”
Oh ya, hari ini aku terfikir, ada baiknya abam burungman dan kay yuu sediakan skema jawapan macam mana sesi perkenalan kau orang. Sebabnya agak complicated juga la untuk fahamkan kepada orang yang jarang mendengar istilah blogger ini. Gulp. Yang aku ini? Hai kami berkenalan di Habbo. Kahkahkah *tekup muka dengan bantal*. Eh tak tak kami berkenalan dalam game. Hm LOL


Day 3 – 23rd of October, 2014 (Thursday)
Seharian yang langsung tidak produktif di rumah (aku, ad & adek). Jadi hari ini ceritanya, aku telah menjadikan gambar aku dan kay yuu sebagai subjek. Sambil membentangkan laporan aktiviti aku sepanjang di IB, aku sisipkan juga laporan chenta ini.
“mak, fatin ada bagitau kay yuu si nodin tu gumuks”
“haha apalah dia bilang?”
“kalau lelaki, gumuks itu comels. Kalau perempuan, pendek itu comels. Dia rendah dari fatin.”
“haha.”
Maka masuklah ke nasihat mak. (nasihat yang aku rasa sangat kena kepada diri sendiri juga);
“mak sudah bagitau dia tu untuk fikir habis dulu tentang pelajaran. Jangan bagi harapan dengan perempuan dulu sebab nanti dia (tuju kepada perempuan) kecewa. Kalau ada jodoh, adalah tu.”
Alhamdulillah. Thanks for the advice mak. So here i am. Aku tidak akan berhenti mendoakan yang terbaik untuk kalian. Semoga jodoh ada untuk abam burungman dan kay yuu, dan semoga kalian tidak putus asa dalam perjalanan hidup ini. I have done my part, not the best tho but i did what i said. Kita merancang, dan yang terbaik itu tetap daripada Allah SWT jua. Jadi aku sebagai reporter chenta ingin mengatakan –
Letak segala pengharapan dan minta la sungguh-sungguh daripada Pemilik segala chenta dan Pemegang hati kita. Kita buat part kita sebaiknya, insha’Allah ada balasan yang lebih baik lagi suatu hari nanti. Jangan lupa, untuk segala janji kata – akhiri dengan insha’Allah, may Allah wills it, dengan izin Allah SWT. Fatin minta maaf andai sepanjang perkenalan kita, segala mesej yang disend, & macammacam lagi telah memberi kesan negatif di hati kay yuu dan kau.


Hadir Chenta

Untuk hadir sebuah kisah chenta
Tanpa diundang ia hadir menyapa lembut di dada
Segala rasa terasa indah belaka
Kadang lupa mana ilusi mahupun nyata
Namun hari ini,
Perhalusi hadirnya chenta
Simpan dia dengan erat
Di dalam doa sentiasa.
Suatu hari,
Pasti akan tiba jua – insha’Allah


Day 4 – 24th of October, 2014 (Friday)
Happy New Year! 1436Hijrah fellas. It’s 1 Muharram 1436H.
Hari ini seharian kami sekeluarga meluangkan masa di luar rumah untuk mengurus segala hal dunia. Untuk kesempatan yang ada, aku menjadikan perancangan kay yuu untuk bercuti di Sabah sebagai subjek. Mungkin kerana cuaca yang agak panas dan bermacam plan yang mak sedang fikirkan (time ini dalam kereta dengan tingkap terbuka tanpa aircond), maka makluman aku bahawa tahun hadapan kemungkinan besar kay yuu dan ibunya akan bercuti ke Sabah tinggal sekadar makluman. Krik krik krik
Lewat petang tadi menerima panggilan abam bahawa si macho pecah tayar kanan, tapi alhamdulillah semua selamat & sudah setel. Hajat untuk menceritakan pengalamanku bersama kay yuu kepada abam terbatal dek kerana masa yang sangat la tidak mengizinkan. Moga-moga esok dan lusa ada kesempatan buatku untuk melaporkan pembentangan chenta ini. Haha! Siapa suruh jatuh chenta, see? Aku jatuh chenta dengan orang yang sama. >:)
Masya’Allah pantasnya masa berlalu... & sungguhla pedih di hati ini makin menjadi-jadi pula. Sabarlah. Sabarlah duhai hati yang sentiasa merindu. 12.47am – nites chenta!


Day 5 – 25th of October, 2014 (Saturday)
Alhamdulillah. Selesai majlis resepsi kak sepupu & somi. Tema : pink, popel, hijau~
Hari ini, aku hanya sempat memohon daripada kak sepupu; sepupu pompuan agar diluang masa mereka untuk mendoakan moga ada chenta dan terus mekar chenta antara abam burungman & kay yuu (pergh sejak bila aku jadi kaki report yang gigih ini). Rancangla, rancang baik-baik – jangan lupa serah pada DIA, Perancang terHEBAT di seluruh alam. Insha’Allah


Day 6 – 26th of October, 2014 (Sunday)
Bagaimana pantasnya enam hari aku di Sabah, begitu pantasnya segala ruang masa untuk aku melaporkan cerita chenta ini kepada mak abah. Aku tahu aku hanya secebis daripada cerita chenta ini, kerana aku juga ingin chenta bersemi mekar – secebis tugasku moga moga ada tanda buat semua. Insha’Allah
Saat perjalanan masuk untuk berlepas dari Kota Kinabalu ke Kuala Lumpur;
“mak, teda mahu cakap apa apa dengan kay yuu?”
“teda”
“napa? Mak enda suka ka?”
“suka bah. Tapi mak mahu anggap diorang biasa-biasa dulu. Jangan bagi harapan”
~terbang meninggalkan chenta hati seketika~
Ringkas sahaja catatan cerita chenta ini. Maaf la aku tidak pandai bercerita. Ini pun selepas enter delete backspace baru terhasil satu cerita lengkap selama enam hari di Sabah. Ya, aku pulang dengan harapan, dan kembali ke kolumpo dengan harapan mak abah sentiasa. Moga aku terus celik dan tidak tinggi diri walau di mana tanah Tuhan ini aku pijak. Aku bukan doktor chenta. Malah jauh sangat untuk mendefinisikan chenta. Tapi aku tahu betapa ‘harapan’ itu sangat indah. Kita akan pegang umpama sebuah janji. Janji kan wajib ditunaikan? Moga-moga harapan yang diberi, sanggup juga la dilaksanakan. Cepat atau lambat, itu bukan urusan kita – sediakan diri sebaik mungkin kerana Allah akan bagi jalan bagi mereka yang sudah bersedia. Ya, bersedia itu bukan melalui rasa rasa, tapi melalui apa yang kita sedang hadapi sekarang.
“bila nikah?”
“insha’Allah, tahun depan (:” (tahun bila, entahla ehe)
Sekian,
Mohon maaf andai ada bahasa yang tidak difahami, info tersalah sampai & taip, jalan cerita yang berselirat & etc.
Terima kasih kerana sudi menjadi watak dalam cerita chenta nfnfhai.
Buat kau,
Semoga cerita ini menjadi jawapan untuk banyak persoalan, makluman untuk banyak masa diam, & panduan untuk kau jua. Jangan putus harapan untuk jalan chenta ini.


p/s: day 5 & day 6 telah ditulis di KLIA2 (fuhh)

Well, enjoy learning!

Tuesday, October 14, 2014

details

Bismillah.

details -- perincian.

ya, aku mengaku bab fesyen aku manusia yang paling serabut terutama baju yang melibatkan warna sebab aku kurang gemar match-matching dari atas bawah ni. tutup aurat, penuhi syarat. insha'Allah aku selesa. jadi bukan bab fesyen yang ingin aku kaitkan dengan details.

lebih kepada -- anda yang kurang prihatin (sambil pandang cermin muka)
entah la. sampai sekarang serius cakap aku masih terasa hati. sangat. dalam. pendam.
aku tidak benci 'anda' yang kurang prihatin, tapi sangat benci dan masih marah sehingga kini dengan 'sikap' kurang prihatin tersebut. grr
semuanya bermula apabila 'anda' telah menaip/ menulis nama aku sesuka hati sepertinya main teka-teka sahaja 'anda' buat begitu. mungkin, kalau anda sudi bertanya terus dengan aku sebab sebelum itu anda memang ada menghubungi aku -- aku tidak terkesan sakit begini sekali.
ada sebab aku pentingkan details. terutamanya bab nama orang ini. umpamanya, kalau silap menulis alamat, maka sampai la ke alamat orang lain. ceh (dengan izin Allah jua)

&
kalau pun anda anda marahkan aku yang tidak turut serta bersama anda pada waktu itu, setidaknya -- bagitau la bah ):

setahun setengah bersama -- aku percaya anda belum tahu ejaan nama aku yang sebenar.
aku tidak akan kisah kalau anda taip/ tulis nama aku macamtu jika kertas tu nanti anda akan keroyok dan buang ke dalam tong sampah... tidak keshas langsung beb

nampak semacam perkara remeh kan?
cuba bayangkan -- kau sepatutnya menjadi johan tetapi disebabkan kawan kau terbubuh 'meor' di hadapan nama kau padahal nama kau khalis sahaja dan apabila emmsii mengumumkan nama si johan -- kau tidak layak. sebab nama kau dieja salah. padahal kau sahaja nama seperti itu. ahh

quite complicated, but hey -- sebabtu namanya 'details' !

*lap air mata.
"berapa kali kau berlaku tidak adil dengan orang lain sedangkan kau mahu sangat orang adil dan saksama -- SENTIASA ke atas diri kau..." padahal kau perlu rasa 'prihatin' itu sahaja untuk benda-benda 'details' seperti ini --> Nur Fatin Nazeha binti Khairuddin

well, enjoy learning!

Monday, October 6, 2014

sumaiyyah

Bismillah.

10Zulhijjah 1435H | 5 Oktober 2014 | Ahad
Eid Adha ebelibadi !

Alhamdulillah, nikmat tidak dapat bersama keluarga di Sabah telah diganti dengan nikmatnya berukhuwah dengan berpuluh ahli keluarga yang turut sama tidak balik berhari raya qurban kali ini. keluarga MARSIS. marka siswa siswi Sabah. terasa sangat jadi backpacker pastu ikut program on the spot kali ini. xD
dari KTM keyelsentral ke nilai makan masa sejam, dari KTM nilai ke Rumah Anak Yatim dan Asnaf Assolihin, Banting, Selangor ambil masa sejam juga.
& sungguhla, sebelum ni aku pernah tanya dengan rumete kenapa agaknya golongan anak yatim antara yang paling banyak disebut di dalam quran?
betapa beruntungnya mereka pabila kecil-kecil sudah bergelar yatim -- seperti baginda Rasulullah SAW. lagi ohsems bila inesennya mereka dalam keadaan tersebut, tetapi tetap kuat dan mampu berdikari lebih dari diri ini. moga ada ganjaran hebat buat umi, abi dan anak-anaknya yang bersama mengurus anak-anak syurga tersebut, insha'Allah.

ada apa dengan sumaiyyah? ya, dia hanya seorang kanak-kanak berumur 5 tahun. comel. tenang, (kalah teknik ketenangan aku weh). kerana kisah yang berlaku tersebutla, buat aku ingin membaca kembali sirah di sebalik nama yang hebat tersebut.

mungkin benda yang aku tulis ni kecil sahaja, tapi tu laa. it's really touch my heart. eceh
sewaktu kami kami ini menumpang kegembiraan anak-anak yatim di sebuah rumah yang tersergam gah indah dalam selangor juga -- tiba la sesi untuk anak yatim tersebut iaitu sesi-soaljawab-betul-dapat-hamper.
sewaktu acara tersebut berlangsung, si comel sumaiyyah sedang makan sate bersama kami tiga sepupu di suatu sudut tersembunyi. & aku perasan, matanya bersinar semangat untuk menjawab soalan yang diajukan walaupun dia tidak tahu! tiba la pula ke hamper terakhir... si penyoal telah bertanya siapakah nama makcik (isteri kepada tuan rumah) yang berdiri di sebelahnya... apa lagi, budak budak ini semuanya jawab tak tahu (sebab memang tidak ada sesi suai kenal pun). tahu kah anda apa yang si sumaiyyah ini telah buat sewaktu abang abang kakak kakaknya bising menjawab 'taktahu' ?
dia pergi ke makcik tersebut -- "makcik, siapa nama?" dan wanita tersebut pun membisik namanya kepada sumaiyyah. si kecil tersebut pun dapat la hamper (finally! they noticed her ehehe).

sungguh, ada beza orang yang hebat bercakap dengan yang buat kerja. entah, mana satu rasanya diri aku, kau, dia dalam situasi tersebut?

doa aku, semoga kau menjadi wanita solehah, seindah namamu sayang. yang pasti, ini bukan kali terakhir walaupun first time ikut benda macamni -- insha'Allah. perasaan bersama mereka sangat sangat berbeza. kau dapat adiks, kakak, abang yang segala emosinya kau kongsi. gembira, sayu, eksaited dia tu, macam overdose tapi tu la -- tidak sama macam kawan kawan atau dengan adik beradik sepupu anakbuah sendiri.
paling penting, for everything i had been given/ borrowed : i THANKS ALLAH -- Alhamdulillah

lepasni aku nak cuba ke rumah orang-orang tua pula la. selagi kaki berdaya merantau, moga banyak pengalaman bermanfaat dapat dikumpul lagi lagi dan lagi. hah anda bila lagi?

semoga Allah redha. Salam eid adha.

well, enjoy learning!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...